Kartu Merah Manajer Inggris Masa Depan Football

Kartu Merah Manajer Inggris Masa Depan Football

Kartu Merah Manajer Inggris Masa Depan Football. Akhir yang memalukan dari pemerintahan singkat Sam Allardyce sebagai manajer tim sepak bola Inggris, setelah hanya 67 hari bertugas, memicu rasa malu nasional . Tapi, meskipun Allardyce menghadapi larangan dari olahraga , itu belum bisa mewakili kemenangan yang signifikan dalam perjuangan untuk menjaga integritas masa depan sepak bola.

Beberapa tahun terakhir telah melukiskan gambaran sepak bola dari apa yang disebut permainan indah. Jauh dari kasus Allardyce, tuduhan pengaturan pertandingan , krisis korupsi di FIFA , dan laporan perdagangan anak telah mengirimkan gelombang kejutan melalui tata kelola global sepakbola.

Terhadap latar belakang ini, seseorang dapat dimaafkan karena membaca paparan Daily telegraph tentang dugaan ketidakpantasan Allardyce sebagai bukti lebih lanjut dari permainan yang jatuh bebas ke dalam keburukan. Berikut adalah manajer Inggris yang tampaknya membahas biaya saat dia menawarkan saran tentang cara menghindari peraturan ketat tentang sesuatu yang disebut kepemilikan pihak ketiga.

Kepemilikan pihak ketiga mengacu pada keterlibatan pihak ketiga mana pun baik itu agen sepak bola, firma investasi, atau perusahaan swasta – dalam kepemilikan sebagian atau seluruh hak ekonomi pemain. Kepemilikan tersebut membuat pihak ketiga tersebut berhak atas persentase dari setiap biaya transfer yang timbul jika klien mereka dijual ke klub baru.

Praktik ini menjadi terkenal secara global pada tahun 2006 setelah klub Liga Premier West Ham United menyetujui transfer kontroversial dua pemain Argentina, Carlos Tevez dan Javier Mascherano, dari tim Brasil. Kemudian terungkap bahwa perusahaan investasi pihak ketiga, Media Sports Investment, yang dipimpin oleh seorang pengusaha Iran, memiliki hak ekonomi penuh untuk kedua pemain.

Bagaimana Kartu Merah Manajer Inggris menjadi Masa Depan Sepak Bola?

Liga premier kemudian mendenda west ham united 5,5 juta karena bertindak tidak benar dan menahan dokumentasi penting, sebelum menghasut larangan langsung pada keterlibatan pihak ketiga dalam transfer pemain.

Di luar Liga Utama Inggris, bagaimanapun, kepemilikan pihak ketiga telah  mendarah daging dalam ekonomi politik sepak bola . Di Amerika Selatan khususnya itu adalah bagian dari perdagangan pemain muda yang menguntungkan ke klub-klub di Spanyol dan Portugal.

Pada tahun lalu, selama transfer kapten brasil, neymar, ke FC barcelona, ​​​​terungkap bahwa klub sebelumnya telah mengalihdayakan lebih dari 40% hak ekonominya ke seorang maestro supermarket Brasil, yang berdiri untuk membuat pengembalian 4,7 juta dengan Investasi 1,4 juta hanya lima tahun sebelumnya.

Dalam laporan yang dilakukan untuk FIFA , sebuah perusahaan konsultan menemukan perkiraan nilai pasar pemain di bawah kepemilikan pihak ketiga mendekati 1,1 miliar .Hingga 90% pemain di divisi utama Brasil, sering kali berusia 15 tahun, dikatakan terlibat dalam skema kepemilikan pihak ketiga.

Dalam kata- kata presiden FIFA, Gianni Infantino , kepemilikan pihak ketiga menimbulkan sejumlah pertanyaan etis dan moral. Yang utama berkaitan dengan transparansi. Identitas pemilik pihak ketiga sering kali diselimuti kerahasiaan, dengan skema terdaftar di luar negeri yang memungkinkan investor swasta menghindari pengawasan terhadap potensi konflik kepentingan.

Lalu ada isu pertumbuhan kepemilikan pihak ketiga dalam sepak bola yang bertepatan dengan  epidemi pengaturan pertandingan  di sepak bola Eropa. Beberapa berpendapat bahwa kepemilikan pribadi menghadapkan pemain muda pada risiko pemaksaan dan manipulasi dari kepentingan perusahaan dari industri perjudian sepak bola yang terus berkembang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.